Seminar dan Lokakarya Nasional Arsitektur 2011 (Re-) Kontekstualisasi Arsitektur Nusantara

//
Comment0

Latar Belakang

Indonesia memiliki keragaman arsitektur tradisional dengan kekhasan dan daya tarik tersendiri, sekaligus merupakan nilai value nasional dan kebanggaan bangsa Indonesia. Salah satu permasalahan arsitektur berkaitan dengan perkembangan arsitektur di Indonesia adalah masuknya pola arsitektur modern yang diadopsi dari gaya arsitektur barat. Hal ini dapat dibuktikan dengan pemahaman dan kebanggaan pada potensi arsitektur di Indonesia yang makin menipis, adanya perbedaan pandangan masyarakat tentang arsitektur tradisional, adanya kelatahan berarsitektur yang sedang digemari tanpa mempertimbangkan potensi lokal, dan kurangnya kesadaran bahwa karya arsitektur adalah media pembelajaran berarsitektur bagi masyarakat di  sekitarnya.  Pengaruh  modernitas yang  sering  dijumpai menjadi tantangan untuk keberlanjutan arsitektur tradisional. Mengingat perubahan merupakan suatu yang pasti, maka sangatlah mustahil jika karya arsitektur tradisional mampu bertahan seperti dahulu tanpa adanya transisi ataupun transformasi. Upaya mengangkat kembali potensi lokal dan warisan sejarah tidak disikapi dengan inovasi berbasis potensi arsitektur lokal tetapi proses peniruan ataupun penjiplakan bangunan baru bercitra modern sebagai dampak pengadopsian. Sampai saat ini, kebijakan nasional yang mengatur keberlanjutan arsitektur nusantara belum terealisasikan, sehingga arahan ataupun pedoman bagi masyarakat tidak didasari oleh sikap untuk melestarikan.

Kampung tradisional yang ada di Indonesia di mana perubahan kebutuhan ruang dan pola hidup di dalamnya tidak jarang mendegradasikan kualitas lingkungannya yang tidak didesain untuk pengembangan saat ini. Berbagai upaya pelestarian dalam rangka penyelamatan potensi di dalamnya, justru teraplikasikan tanpa suatu pedoman/arahan yang tepat, tidak sesuai keberterimaan adat, bahkan cenderung tidak tepat sasaran. Ketimpangan kebijakan yang saling tumpang tindih dan tidak berlaku secara nasional, bahkan terkesan menseragamkan kekhususan di masing-masing lokasi menjadi salah satu permasalahan pengaturan di tingkat nasional. Dilema yang terasa bahwa pengaturan yang ada hanya mengacu pada kebutuhan lingkungan perkotaan atau perdesaan, bukan pada kebutuhan lingkungan perumahan tradisional yang pada hakekatnya tradisi sebagai suatu norma utama dalam menilai apa yang harus dikonservasi, dipreservasi, maupun direvitalisasi dari kacamata masyarakat dan bukan sekedar penilaian pihak luar semata.Hal tersebut secara Nasional akan memberikan dampak yang signifikan terhadap daerah – daerah dengan nilai tradisional yang tinggi. Perubahan jaman yang  tidak  dapat  dibendung  dan  mengikuti  gaya  modern saat ini cenderung  mempengaruhi  style  atau  unsur arsitektur  tradisiona  pada gedung-gedung  di Bali.  Provinsi  Bali  sebagai  barometer  arsitektur tradisional yang mengaplikasikan potensi budaya lokal di Indonesia, telah memiliki aturan persyaratan arsitektur bangunan gedung dalam Perda no.5 tahun 2005. Diadakannya seminar dan lokakarya sebagai salah satu upaya dari Pemerintah kota Denpasar pada tahun 2008 dan 2010 untuk mengatasi cerminan  wajah kota  Denpasar  yang  bertransformasi  ke  arah  modern. Fasilitas publik seperti bangunan perdagangan dan rumah-rumah tinggal banyak yang tidak tersentuh unsur arsitektur tradisional Bali khususnya di kawasan pariwisata. Pada hakekatnya aturan yang dapat dijadikan acuan harus memperhatikan keserasian lingkungannya. Keserasian lingkungan dimaksud dapat diaplikasi melalui penerapan aturan yang lebih terintegrasi pada tiap elemen maupun perencanaan arsitektur yang mengakulturasikan perubahan budaya. Implikasi konsep  konsep green building dan upaya adaptasi iklim dipandang perlu guna melakukan review terhadap implementasi, aktualisasi dan restorasi peraturan daerah tersebut.Balai  Pengembangan Teknologi Perumahan Tradisional Denpasar merupakan salah satu unit pelaksana teknis di bawah Puslitbang Permukiman (PUSKIM), berkewajiban untuk melakukan pembinaan dan penunjangan dalam pelaksanaan pembangunan permukiman di daerah, khususnya pada wilayah kerjanya (Propinsi Bali, NTB dan BALI) melalui pernyebarluasan produk-produk Teknologi Arsitektur Tradisional hasil penelitian dan pengembangan serta standar ke seluruh daerah di wilayah kerjanya. Dimana upaya tersebut juga melibatkan banyak pihak baik dari masyarakat, swasta, dan instansi pemerintah terkait. Salah satu upaya yang dilakukan untuk mewadahi berbagai kepentingan terkait adalah dengan melakukan kegiatan Seminar dan Lokakarya Nasional Arsitektur 2011, sehingga didapat berbagai masukan dan informasi dari berbagai sudut pandang dalam melengkapi hasil yang telah diperoleh Balai Pengembangan Teknologi Perumahan Tradisional Denpasar.

Seminar dan Lokakarya Nasional Arsitektur 2011 merupakan salah satu rangkaian acara yang bekerja sama dengan Dinas PU Provinsi Bali dan IAI Provinsi Bali, dimana tema yang diangkat adalah (Re-)Kontekstualisasi Arsitektur Nusantara”, yang akan mengajak berbagai pihak untuk mulai meninjau bagaimana wujud pelestarian bangunan dan lingkungan tradisional dalam era modernitas.

Maksud dan Tujuan

Kegiatan ini dimaksudkan untuk menyelenggarakan kegiatan Seminar dan Lokakarya Nasional Arsitektur 2011 (Re-)Kontekstualisasi Arsitektur Nusantara. Adapun tujuan kegiatan ini adalah :

  1. Mengidentifikasi konsep/pola pengembangan dan konservasi lingkungan perumahan  tradisional;
  2. Merumuskan konsep/pola pengembangan dan konservasi lingkungan perumahan tradisional;
  3. Merumuskan pola peningkatan kualitas lingkungan permukiman tradisional berbasis kearifan lokal.
  4. Merumuskan usulan ataupun rekomendasi yang dapat dijadikan pertimbangan untuk penyempurnaan peraturan daerah di masa yang akan datang

Sasaran

Umum

  1. Informasi ilmu pengetahuan dan teknologi untuk segala kepentingan, yang sekaligus dijadikan sebagai masukan kebijakan Pemerintah dalam Program Nasional tentang Pelestarian Rumah Adat/Tradisional Indonesia secara utuh.
  2. Penguasaan teknologi  masa lalu  untuk  pengembangan rekayasa teknologi di masa depan.

Khusus

(a) Kementerian Pekerjaan Umum

Sebagai bahan masukan pada program penelitian dan pengembangan lebih lanjut pada bidang permukiman dari aspek ke-teknik-an, sekaligus mendukung kebijakan Pemerintah dalam Program Nasional tentang Pelestarian Arsitektur Tradisional Indonesia.

(b) Kementerian Pariwisata, Seni, dan Budaya

Sebagai bahan masukan pada program, pengembangan dan pelestarian, sekaligus  mendukung  kebijakan Pemerintah dalam  Program  Nasional tentang Pelestarian Arsitektur Tradisional Indonesia.

(c) Perguruan Tinggi / Universitas

  • Sebagai sarana pengajaran kepada  mahasiswa,  khususnya mengenai arsitektur tradisional dan vernakular serta sejarah arsitektur Indonesia.
  • Sebagai referensi penelitian lanjut mengenai arsitektur tradisional.

(d) Pemerintah Daerah / Instansi terkait Lainnya

Sebagai rujukan bagi pihak/instansi Terkait lainnya dalam pengembangan eco-architecture dan eco-tourism pada lingkungan permukiman tradisional.

Waktu Kegiatan

Kegiatan ini secara garis besar terdiri dari 2 (dua) rangkaian kegiatan, yaitu:

1. Seminar dan Lokakarya Nasional dengan tema Pengaturan Bangunan dan Lingkungan Perumahan Tradisional Melalui Konservasi, Revitalisasi, dan Preservasi, serta Peningkatan Kualitas Lingkungan

Hari / Tanggal : Selasa, 18 Oktober 2011
Waktu : 08.00 – 17.00 WITA
Tempat : Wisma Werdhapura
 Jl. Danau Tamblingan 49, Sanur, Denpasar Selatan.
Peserta : Undangan dan umum (100 – 200 orang)

2. Seminar dan Lokakarya Nasional dengan tema Persyaratan Arsitektur
Bangunan Gedung di Bali berbasis Green Building dan Adaptasi Perubahan
Iklim

Hari / Tanggal : Rabu, 19 Oktober 2011
Waktu : 08.00 – 17.00 WITA
Tempat : Wisma Werdhapura
 Jl. Danau Tamblingan 49, Sanur, Denpasar Selatan
Peserta : Undangan dan umum (100 – 200 orang)

Materi Seminar

1. Materi Seminar dan Lokakarya Nasional dengan tema Pengaturan Bangunan dan Lingkungan Perumahan Tradisional Melalui Konservasi, Revitalisasi, dan Preservasi, serta Peningkatan Kualitas Lingkungan

a.  Identifikasi bangunan dan lingkungan perumahan tradisional di Indonesia (diutamakan yang belum tereksplorasi/teridentifikasi);

b. Pengalaman, strategi, ataupun rencana tindak dalam pelestarian (konservasi, revitalisasi, dan preservasi) bangunan dan lingkungan perumahan tradisional di Indonesia;

c. Pengalaman, strategi, ataupun rencana tindak dalam peningkatan kualitas bangunan dan  lingkungan  perumahan  tradisional  di Indonesia.

2.  Materi Seminar dan Lokakarya Nasional dengan tema Persyaratan Arsitektur Bangunan Gedung di Bali berbasis Green Building dan Adaptasi Perubahan Iklim adalah:

a. Implementasi persyaratan arsitektur tradisional Bali (kondisi ideal);

b. Aktualisasi persyaratan arsitektur tradisional Bali (fakta di lapangan);

c. Restorasi persyaratan arsitektur tradisional Bali dengan konsep green building (alternatif penyempurnaan).

Call for Papper

Materi Seminar diterima paling lambat 9 Oktober 2011 melalui alamat email:

lokatekkimdenpasar@yahoo.com

Letter of acceptance  sebagai  penerimaan  pengumuman  materi  akan diberitakan pada tanggal:

12 Oktober 2011 (Ketentuan Call For Papers Terlampir)

Format Makalah

a. Makalah terdiri dari Abstrak, Isi, dan Penutup.

b. Jumlah Halaman Makalah Maksimal 15 halaman.

c. Format Penulisan :

  • Ukuran kertas A4
  • Font Arial (10)
  • Single Spacing
  • Judul (Capital, Bold, Center, Font 12)
  • Subtitle (Bold)
  • Text/Mainbody (Justified)
  • Margin L/R : 3 cm; U/B : 3 cm
JUDUL MAKALAH
Nama Penulis 1
Nama Penulis 2
Institusi (Bila ada)
Alamat email

 

ABSTRAK
ISI
PENUTUP
Keterangan

Keterangan tabel dan gambar menggunakan font arial 9 (bold), center.

  1. Untuk keterangan tabel diletakkan diatas
  2. Untuk keterangan gambar diletakkan dibawah.

Daftar pustaka ditampilkan pada akhir artikel dan diurutkan berdasarkan abjad dari nama belakang pengarang utama. Untuk tulisan dalam jurnal, maka nama jurnal tersebut dicetak miring (italic), sedangkan untuk buku, maka judul bukunya yang dicetak italic.

Peserta Seminar

Kriteria peserta Seminar Tertutup dan Umum

Biaya Kepesertaan

Tidak dipungut biaya, dengan fasilitas :

  1. Seminar Kit.
  2. Makalah.
  3. Coffee/Tea Break (2 kali).
  4. Makan siang.

Transportasi  dan  akomodasi  peserta  tidak  ditanggung,  kecuali  untuk undangan khusus sesuai konfirmasi panitia.

Pelaksana

Adapun susunan panitia adalah sebagai berikut:

  1. Balai Pengembangan Teknologi Perumahan Tradisional Denpasar;
  2. Dinas Pekerjaan Umum Provinsi Bali;
  3. Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) Provinsi Bali.
Informasi

 

BALAI PENGEMBANGAN TEKNOLOGI PERUMAHAN TRADISIONAL DENPASAR

Jl. Danau Tamblingan No. 49 Kompleks PU Werdhapura Sanur Denpasar
Telepon : 0361-288526/287791 – Fax : 0361-288526
E-mail :lokatekkimdenpasar@yahoo.com

Contact person :

Dianisari Rinda A M,ST (Hp.081 809 379 843)
Desak Putu Damayanti, ST (Hp. 081 338 620 787)
I Putu Agus Wira Kasuma, ST (Hp. 081 797 465 30)
Drs. Muhajirin, MT (Hp. 081 321 254 963)

jadwal acara dapat di download disini

Leave a Reply